Senin, 04 Juni 2012

Isim Mufrod, Mutsanna dan Jamak (Shorrof)


ISIM MUFROD, MUSANNA DAN JAMAK
MAKALAH
Diajukan untuk memenuhi tugas pada mata kuliah
“ shorrof “
Dosen pembimbing:
H. Akhmad Syaikhu, M.A

Oleh:
1.   Durratun Nasikhah      (A81211118)
2.   Muhibbatul Ummah    (A81211130)
3.   Qurrotun A’yun            (A71211108)

BAHASA DAN SASTRA ARAB
FAKULTAS ADAB
INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI (IAIN)
SUNAN AMPEL SURABAYA
2012




ISIM MUFRAD, MUSANNA DAN JAMA’

A.    PENDAHULUAN
Dalam istilah ilmu shorof ada beberapa unsur penting yang menjadi pokok dalam suatu pembicaraan dengan bahasa arab, diantara unsur kalimat tersebut adalah kalimat Fi’il atau dalam bahasa Indonesia disebut kata kerja selain itu juga ada kalimat isim yang berarti kata benda. Yang kami bahas disini adalah tentang jenis-jenisnya kalimat isim dilihat dari jumlahnya terdiri dari tiga bagian. Untuk mengetahui lebih lanjut akan kami bahas pada sub bab berikutnya.

B.     PEMBAHASAN
Isim menurut jumlahnya dibagi menjadi tiga yaitu mufrad, mutsanna dan jama’.
1.      Isim mufrad adalah isim yang menunjukkan arti satu. Seperti  مُحَمَّدٌ dan  رَجُلٌ
Sebagian ulama’ menta’rifkan bahwa isim mufrad ialah ism yang bukan mutsanna da bukan jama’ dan bukan pula mulhak pada keduanya, dan bukan pula dari asmaul khamsah.
2.      Isim  mutsanna ialah isim yang menunjukkan arti dua, dengan menambahkan alif dan nun atau ya’ dan nun. Seperti كِتَابَانِ  dan كِتَابَيْنِ (dua buku)
Kaidah umum untuk membentuk mutsanna, tambahkan alif dan nun pada ism mufrad untuk marfu’ dan tambahkan يْنِ jika majrur da manshub tanpa perubahan apa-apa pada bentuk mufradnya, seperti:
رَجُلَانِ   menjadi   رَجُلٌ
اِ مْرَأَ ةٌ   menjadi   اِمْرَأَتَانِ
jika mutsanna menjadi mudhaf maka nun nya dibuang
dan dikecualikan dari itu jika:
a.       Isim maqsur, maka alifnya diganti dengan ya’ jika berupa empat huruf atau lebih dan dikembalikan pada asalnya jika tiga huruf, Contoh:
دَعْوَى        menjadi     دَعْوَيَانِ
مُصْطَفَى    menjadi     مُصْطَفَيَانِ
عَصًا        menjadi      عَصَوَانِ
b.      Isim mamdud, jika untuk muannats hamzahnya diubah menjadi و , tetap jika ia asli dan boleh dua keadaan jika ia untuk ilhaq (penggolongan), atau penggantian dari asal. Contoh:
صَحْرَاْءٌ    menjadi     صَحْرَاوَانِ
سَوْدَاءٌ    menjadi     سَوْدَاوَانِ
قُرَّاءٌ      menjadi     قُرَّاءَانِ
وُضَّاءُ    menjadi   وُضَّاءَانِ
عِلْبَاءٌ     menjadi  عِلْبَاءَانِ    atau     عِلْبَاوَانِ
كِسَاءٌ    menjadi  كِسَاءَانِ     atau      كِسَاوَانِ
c.       Isim manqus, jika terbuang maka ya’ nya dikembalikan. Contoh:
هَادٍ     menjadi    هَادِيَانِ
مُهْتَدٍ    menjadi    مُهْتَدِيَانِ
Adapun isim murakkab tidak bisa dijadikan mutsanna seperti بَعْلَبَكَ  dan  سِبَوَيْهٍ
3.      Isim jama’ ialah isim yang menunjukkan arti lebih dari dua. Jama’ ada tiga bagian jama’ mudzakar salim, jama’ muannas salim dan jama’ taksir.
a.       Jamak mudzakar salim ialah bentuk jama’ yang menunjukkan arti lebih dari dua dengan menambahkan  و dan ن (ketika rofa’) atau ي dan ن (ketika nashab dan jar) tanpa ada perubahan padanya. Seperti: مُؤْمِنُوْنَ (orang-orang mu’min laki-laki) dan مُؤْمِنُيْنَ (orang-orang mu’min laki-laki).
Dan dikecualikan dari itu jika:
1)      Isim manqus, ya’ nya dibuang dan huruf sebelum wawu didhummah atau huruf sebelum ya’ dikasroh untuk penyesuaian. Contoh:
هَادٍ  menjadi هَادُوْنَ   atau   هَادِيْنَ
2)      Isim maqsur, alif nya dibuang dan harakat sebelum wawu atau ya’ tetap difathah sebagai tanda bagi alif. Contoh: مُصْطَفَى  menjadi  مَصْطَفَوْنَ   atau    مُصْطَفَيْنَ
b.      Jamak muannas salim ialah isim yang menunjukkan arti lebih dari dua dengan menambah alif dan ta’ dan tidak mengubah bentuk mufradnya. Seperti زَيْنَبٌ    menjadi   زَيْنَبَاتٌ
Dan dikecualikan dari itu jika:
1)      Isim yang berakhiran dengan ta’ marbuthoh ( ة ) maka ta’ ini dibuang lalu hubungkan alif dan ta’. Contoh: فَاطِمَةٌ   menjadi    فَاطِمَاتٌ
2)      Isim maqsur dan mamdud, maka tetap sebagaimana membentuk musanna dari keterangan diatas dengan menambah alif dan ta’. Contoh:
حُبْلَى        menjadi     حُبْلَيَاتٌ            صَحْرَاءٌ   menjadi    صَحْرَوَاتٌ
هُدَى        menjadi   هُدَيَاتٌ               عِلْبَاء  menjadi  عِلْبَاوَاتٌdan   عْلْبَاءَاتٌ
رِضا       menjadi     رِضَوَاتٌ
3)      Dan isim-isim seperti دَعْدٌ  dan سَجْدَةٌ , maka ‘ain fiilnya diharakati dengan fathah. Contoh: دَعَدَاَتٌ  dan سَجَدَاتٌ  ketentuan seperti itu adalah jika jika isim itu tsulasi, sahih ‘ain nya, sukun ‘ain nya dan fa’ nya berharakat fathah maka tidak ada perubahan bentuk.
c.       Jamak taksir adalah isim yang menujukkan arti lebih dari dua dengan perubahan bentuk mufradnya. Seperti: رِجَالٌ  dan عَرَائِشُ (pengantin-pengantin perempuan).
Jamak taksir itu mempunyai 21 wazan. Untuk jamak qillah (yakni mulai dari tiga hingga 10) dari 21 wazan itu adalah 4 wazan yaitu:
أَفْعُلٌ,  أَفْعَلٌ,  أَفْعِلَةٌ,  dan  فِعْلَةٌ  seperti  اَنْفُسٌ, اَجْدَادٌ, اَعْمِدَةٌ  dan  فِتْيَةٌ 
Dan untuk jamak katsrah (yakni mulai dari 11 dan seterusnya tidak terbatas) ada 17 wazan. Contoh:
Wazan
Contoh Jama’
فُعْلٌ
حُمْرٌ
فِعْلٌ
قِطَعٌ
فُعَلٌ
صُوَرٌ
فُعُلٌ
كُتُبٌ
فِيْعَلٌ
فِيْلَةٌ
فَعَلَةٌ
سَحَرَةٌ
فَعَالٌ
هُدَاةٌ
فَعْلَى
مَرْضَى
فُعَّالٌ
عُدَّالٌ
فُعَّلٌ
رٌكَّعٌ
فُعَلَاءُ
نُبَهَاءُ
فُعُوْلٌ
قُلُوبٌ
فِعَالٌ
جِبَالٌ
فِعْلَانٌ
غِلْمَانٌ
فُعْلَانٌ
قُضْبَانٌ
أَفْعِلَاءُ
اَنْبِيَاءُ

Dan sighat muntahal jumuk  (setiap jamak yang terdiri dari dua huruf atau tiga huruf dengan huruf tengahnya mati setelah alif jamak taksirnya) seperti دَرَاهِمَ   dan دَنَانِيْرَ   
Sighat ini mempunyai 7 wazan:
1.      Wazan فَعَائِلُ  seperti  صَحِيْفَةٌ   menjadi  صَحَائِفُ
2.      Wazan فَعَالِيُّ  seperti  كُرْسِيٌّ   menjadi   كَرَاسِيُّ
3.      Wazan فَوَاعِلُ  seperti  جَوْهَرُ  menjadi  جَوَاهِرُ
4.      Wazan فَعَالِلُ  seperti  جَعْفَرُ  menjadi جَعَافِرُ
5.      Wazan فَعَالِي  seperti  سَعْلَاةٌ   menjadi  سَعَالِي
6.      Wazan فَعَالَى  seperti  سَكْرَانٌ  menjadi سَكَارى  
7.      Dan Wazan فُعَالَى 

C.     KESIMPULAN
1.      Isim menurut jumlahnya dibagi menjadi tiga yaitu mufrad, mutsanna dan jama’.
2.      Isim mufrad adalah isim yang menunjukkan arti satu.
3.      Isim  mutsanna ialah isim yang menunjukkan arti dua, dengan menambahkan alif dan nun atau ya’ dan nun. Kecuali isim maqsur, isim mamdud dan isim manqus
4.      Isim jama’ ialah isim yang menunjukkan arti lebih dari dua.
5.      Jama’ ada tiga bagian jama’ mudzakar salim, jama’ muannas salim dan jama’ taksir.
6.      Jamak mudzakar salim ialah bentuk jama’ yang menunjukkan arti lebih dari dua dengan menambahkan  و dan ن atau ي dan ن tanpa ada perubahan padanya.
7.      Jamak muannas salim ialah isim yang menunjukkan arti lebih dari dua dengan menambah alif dan ta’ dan tidak mengubah bentuk mufradnya.
8.      Jamak taksir adalah isim yang menujukkan arti lebih dari dua dengan perubahan bentuk mufradnya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar